Sabtu, 22 September 2012

Pempek Yellow Corner

Jreng.. Jreng.. Jreng..
Ini sharing perdana saya tentang kuliner..

Kemarin sempat ditanya mbak ithok (one of this blog contributor yg sdh berbaik hati mau mengundang berbagi :D): " Apa jajanan favoritmu di Bara sana?" (Fyi, Bara itu daerah di sekitar Kampus IPB Dramaga, tempat mahasiswa/i nyari pengisi perut). Waktu itu, entah karena udah lama banget gak makan atau lagi pengen saya langsung menjawab "Pempek Yellow Corner mbak!".

Akhirnya, pempek ini menjadi postingan saya yang pertama :D.
Saya nulis sambil menikmati pempek-nya loh. Dan begini penampakannya :

Jadi, pempek ini salah satu jajanan yang ada di daerah dalam kampus IPB. Nama kompleks jajanannya Yellow Corner (mengingat di dalam kampus masih ada lagi macem-macem corner yang laen :D).

Apa yang bikin ini barang enak?

  • Pertama, rasa ikannya lumayan tajam. Biasanya kalo jajan pempek dipinggir jalan yang dominan adalah rasa kanji-nya (aci) dibanding ikan.
  • Kedua,ditempat ini ada beragam jenis pempek seperti Kapal Selam, Telur Kecil, Ada'an, dan Lenjer, ada juga disediakan Tek Wan.
  • Ketiga, kuah cukanya mantap!. Lumayan pedes untuk yang gak suka makan pedes :D.
  • Keempat, yang jualan ramah. 
Ibu yang jualan bercerita, kalau dalam membuat pempek itu yang bikin enak tergantung ikannya. Karena di Bogor ikan tenggiri (which is bahan utama bikin pempek, kalo di tempat asalnya) mahal, jadi pempek buatan dia terdiri atas campuran ikan tenggiri dan ikan gulung :D. Makan pempek seperti disajikan di atas itu sebenarnya bukan gaya makan pempek orang Palembang asli. Orang Palembang kalo makan pempek gak pake sendok sama garpu. Karena jualannya di kampus, dan yang disajikan makanan orang terdidik, makanya disajikannya itu pake sendok dan garpu( ini kata ibunya loh :D).

Untuk yang mau membuktikan, silahkan langsung meluncur :D

Selamat hari minggu!!


   

1 komentar:

  1. orang terdidik makan mpek-mpek. mirip iklan aja tuh ibu :)

    BalasHapus

silakan menulis komentar di sini